Apasih yang harus dilakuin setelah selesai sidang sarjana di Gunadarma?

1 komentar

Mungkin pertanyaan diatas sering ditanyakan oleh kalian yang bingung setelah selesai sidang harus ngapain. Temen-temen gue juga lumayan banyak yang nanya ke gue setelah sidang apa yang harus dilakuin. Jawabannya sebenernya sepele. Setelah  sidang dan dinyatakan lulus, hal yang harus lo lakuin ya ngucapin terima kasih kepada Tuhan Yang Maha Esa, Orangtua dan keluarga. Trus jangan lupa buat foto-foto narsis bareng temen di kampus Kenari.

Ok, gue salah fokus. Itu bukan jawaban dari pertanyaan yang ditanya oleh kalian semua. Jadi sebenernya hal yang harus lo lakuin setelah sidang yaitu :


1. Urus bebas keuangan ke-2


Yang harus lo bawa saat ngurus bebas keuangan ke-2 yaitu :
  • KRS, 
  • Bukti pembayaran kuliah dari semester 1- semester akhir 
  • surat jadwal sidang. 
Nanti setelah diurus sama bagian keuangan, semua berkas lo dibalikin. Pastiin di surat jadwal sidangnya ada cap bagian keuangan.


2. Upload PPT Skripsi & Jurnal (Jalur skripsi)

Nah buat lo yang lulusnya lewat jalur skripsi, langkah ini kudu dan wajib dilaksanain. Untuk format penulisan jurnal bisa lo liat disini - Format Penulisan Jurnal UG - (Based on : Penelitian.gunadarma.ac.id). Kemudian PPT dan jurnal yang udah lo buat di upload ke sini nih - Deposit Library Gunadarma - Abis di upload lo bakalan dapat 2 buah lembar bukti upload. Yang satu bukti upload PPT, yang satu lagi bukti upload Jurnal.


3. Ke Perpus

Setelah lo upload, lo mesti ke perpus buat verifikasi semua file yang udah lo upload ke perpus yang lokasinya di gedung 3 deket bank DKI. Yang lo bawa yaitu :
  • surat sidang, 
  • bukti upload ppt 
  • bukti upload jurnal. 
Abis di verifikasi, semua kertas bukti lo bakalan di cap sama bagian perpus.


4. Minta tanda tangan Pak Edi (Bagian sidang sarjana)

Tahap selanjutnya yang harus lakuin yaitu ke bagian loket sidang sarjana buat minta tanda tangan pak edi di skripsi yang udah lo revisi dan hardcover. Yang mesti lo bawa adalah :
  • hardcover skripsi, 
  • surat revisi yang udah di acc, 
  • bukti upload jurnal 
  • bukti upload ppt.
Surat sidang ga perlu lo lampirin ya. Sekali lagi gue tekanin, SURAT SIDANG ga perlu dilampirin. Karena pengalaman gue yang surat sidangnya dilampirin, surat sidangnya lenyap ga dibalikin lagi. Dan ternyata setelah gue tanya orang bagian sidangnya, surat sidang emang ga di lampirin. 

Ngurus tanda tangan ini ditempuhnya ga dalam tempo 1 hari. Jadi lo tinggalin aja hardcover lo. Seminggu kemudian baru lo ambil lagi, dan tunjukin KTM/KRS buat ngambil hardcovernya.


5.  Registrasi UG Career

Selamat datang hey kau kaum pengangguran HAHAHA Kesian ya, setelah lo selese sidang status pekerjaan lo bakalan ambigu. Dibilang Mahasiswa udah bukan, dibilang kerja juga belom. Yaudah daripada lo ga punya status masuk aja ke komunitas pengangguran. Tapi jangan sedih, Gunadarma menyediakan sebuah solusi buat kalian yang ga mau lama-lama jadi pengangguran. Yak lo buka aja situs career.gunadarma.ac.id. Setelah lo buka, lo bikin akun disana. Nah abis bikin akun, lo bisa searching sesuka hati lo deh nyari pekerjaan yang lo suka. Jangan lupa juga, lo lapor ke bagian ugcareer di gedung 3 deket gazebo buat verifikasi klo lo udah bikin akun disana. Yang lo bawa pas lapor cuma surat jadwal sidang aja. Nanti pas lo ambil, disurat sidang lo ada cap bagian ugcareer.


6. Upload Skripsi (Jalur skripsi)

Setelah lo minta tanda tangan pak Edi, hal yang harus lo lakuin adalah upload skripsi lo. Uploadnya sama kesini - Deposit Library Gunadarma - Abis lo upload, lo ga usah bingung kok bukti uploadnya ga ada. Karena emang abis upload skripsi lo ga dapet bukti upload.


7. Ke Perpus (Lagi)

Nah abis lo upload tadi, lo balik lagi ke perpus. Tenang aja petugas perpusnya ga bakalan bosen kok ketemu lo. Ya gimana bisa bosen, hafal sama bentuk muka lo aja kagak. Kecuali klo petugas perpusnya itu temen yang lo kenal, mungkin dia bakalan bosen ketemu lo lagi lo lagi. Yang mesti lo bawa pas ngurus nanti :
  • Surat Sidang
  • Hardcover skripsi
Abis dicek sama petugas perpusnya, semua yang lo bawa bakalan dibalikin lagi sama dikasi blanko sumbangan buku sebesar Rp 50.0000 yang mesti dibayarin di bank DKI. Jangan lupa diblankonya lo kasi nama dulu, nanti teller di Bank DKInya bingung itu blanko punya siapa.

Setelah lo bayar, lo balik lagi ke perpusnya bawa :
  • Surat Sidang
  • Hardcover skripsi
  • Bukti sumbangan buku.
Yang dibalikin nanti cuma surat sidang sama bukti sumbangan buku aja. Jadi lo ga mesti demo di depan loket perpus buat minta hardcover skripsi lo dibalikin.


8. Bayar wisuda

Setelah lo selese pengumuman hasil sidangnya, bagi lo yang dinyatakan lulus bakalan dibagiin blanko buat bayar wisuda dan ijazah. Klo setelah lo sidang ga dibagiin blankonya itu si DL (becanda deng). Klo lo ga dibagiin blankonya, lo ambilnya nanti di loket wisuda. Jangan lupa juga diblankonya lo kasi nama dulu sebelum dibayar, nanti teller di Bank DKInya bingung itu blanko punya siapa.


9. Ambil STLS (Surat Tanda Lulus Sementara)

Abis lo ngurus tetek bengek tadi, lo baru bisa ngambil STLS di loket D21. Berikut ini perintilan-perintilan yang mesti lo bawa pas mau ambil STLS :
  • Surat jadwal sidang (udah ada cap bagian keuangan, ugcareer, perpus)
  • Bukti sumbangan buku
  • Bukti bayar wisuda.
Nah nanti perintilan tadi bakalan dibalikin lagi sama STLS punya lo. Pas dipanggil lo bakalan disuru cap 3 jari di STLSnya. Klo lo mau legalisir, lo fotocopy dulu STLS lo maximal 5 lembar abis itu balik antri lagi. Berkas yang lo masukin di loket pas legalisir :
  • STLS Asli
  • Fotocopy STLS 5 lbr
Lo tungguin dulu, pas nama lo dipanggil, STLS asli lo dibalikin lagi sama lo dikasi buat ngambil legalisirnya. Legalisirnya diambil seminggu setelah lo nyerahin legalisir itu. Selama ijazah lo belum turun STLSnya jangan sampe ilang.


10. Ambil ijazah dan transkrip nilai

Ijazah & transkrip nilai baru bisa diurus setalah 3 bulan dari waktu lo sidang. Jadi sabar-sabar aja nunggunya. Nah pas lo mau ngambil ijazah sama transkrip nilai, yang mesti lo bawa :
  • Surat jadwal sidang (udah ada cap bagian keuangan, ugcareer, perpus)
  • Bukti sumbangan buku
  • Bukti bayar wisuda.
  • STLS asli
Nanti semua berkas lo dibalikin lagi beserta ijazah, transkrip nilai. Form foto, fotocopy ijazah SMA/SMK, fotocopy ktp yang lo kumpulin pas sidang juga ikut dibalikin.

Lalu apa saja langkah yang harus dilakuin buat yang lulus dengan jalur kompre? Menurut gue, buat lo yang lulusnya lewat jalur kompre, lo cukup ikutin langkah 1,5,7,8,9,10 aja. 

Nah itu semua adalah langkah yang harus lo lakuin setelah lo selesai sidang sarjana. Tulisan ini gue buat berdasarkan pengalaman yang gue alamin sendiri. Semoga bermanfaat ya dan semangat buat ngurusnya :) 

- Komang Anom Budi Utama -

Holiday In Bali, Part 2/4

0 komentar

Tanggal 20 Oktober 2014

Hari keberangkatan pun tiba. Menurut jadwal yang ada, pesawat gue berangkat jam 14.30 WIB. Nah tanggal gue berangkat ini sama dengan tanggal Pak Jokowi di lantik jadi Presiden. Untuk mencegah terjadinya hal yang tidak diinginkan kaya jalanan macet atau jalannya dialihkan yang mengakibatkan gue ketinggalan pesawat, maka gue berangkat agak pagian sekitar jam 09.00 WIB dari rumah. Dan you know what? Ternyata prediksi gue salah, jalanannya lenggang banget. Lo mau nari saman di jalanan itu juga ga masalah, orang sepi. Akhirnya gue sampe bandara jam 10.30 WIB. Jadilah gue kaya orang bego nunggu 4 jam sendirian.

Pas gue nunggu, gue mencium bau darah suci. Halah. Iya jadi pas gue masih diluar, gue ngeliat ada pemain GGS (film yang lagi booming itu) lagi di bandara juga. Gue ga tau namanya siapa, dan gue pikir dia mau liburan sama pacarnya karena gue liat mereka cuma berdua. Etapi, pas gue abis check in dan mau masuk boarding room itu antrinya panjang banget. Gue kira sistem di bandara lagi error atau gimana gitu, etaunya yang tadi gue liat 2 orang pemain GGS ternyata liburan begerombolan sama semua kru filmnya. Dan dia lagi ambil gambar buat bahan di acara gosip klo mereka mau liburan dan shooting di Bali.

Bapak-bapak, ibu-ibu, bule ada yang kesel. Karena mereka rada mengganggu. Gimana ga ganggu ya, coba lo pikirin gimana rasanya apabila lo sampe bandara dan itu udah finall call, yang mengharuskan lo lari ke boarding room buat buru-buru masuk ke pesawat biar ga ditinggal. Nah pas sampe di loket boarding room ternyata antriannya panjang. Gue yakin lo pada bakalan panik sampe rasanya lo mau pup saat itu juga. Trus ada juga bapak-bapak yang nyeletuk pas Riki Harun lagi selfie "Halah si riki harun bisanya nyari sensai aja". Gue cuma bisa diem sama ketawa dalam hati sambil nunggu antrian.

Pas gue udah bayar airport tax dan masuk boarding room, gue langsung nyari spot tempat duduk kosong karena cape abis antri tadi. Mereka para pemain GGS buat heboh lagi. Jadi ada ibu-ibu, pegawai bandara sama anak-anak SMA dari bengkulu yang mau studi tour dan udah daritadi didalem, langsung ngerubungin mereka buat minta foto bareng. Rasanya gue kaya lagi ngeliat emak-emak pada berbondong-bondong ngerubungin dan ngerebutin barang branded yang lagi diskon 70% di mall. Sumvek pake v.

Sebenernya disini naluri ke-ababilan sama ke-alayan gue mulai bergejolak pengen minta foto bareng juga sama Jesica Milla. Tapi karena gue malu, gue ga berani dan cuma ngambil foto candid sambil duduk. Gue dapet fotonya si bapaknya vampir. Karena gue inget kadang-kadang sama temen-temen klo lagi ngumpul suka ngomongin GGS dan niru gayanya yang suka geram geram pas lagi kesel, gue langsung kirim foto itu ke group gosip "Bajak Darat Topi Jearami". Gue mau pamer klo gue ketemu pemain GGS biar keliatan keren.

Gue kira gue bakalan satu pesawat sama mereka tapi ternyata engga. Mereka penerbangan jam 13.30 WIB. Tapi saat itu, penerbangan mereka diundur setengah jam jadi jam 14.00 WIB. Sumpah spesial sekali mereka pake telor sampe bikin penerbangan delay.

Akhirnya jam 14.30 WIB pun tiba, gue langsung siap-siap buat masuk pesawat. Pas gue masuk pesawat, gue ngeliat ada Mike Lewis di boarding room. Kayanya banyak banget artis yang mau berpergian saat itu. *Penting banget dibahas

Di dalem pesawat gue nyari bangku dimana gue harus duduk. Ternyata gue dapet duduk di pojok deket jendela. Sedih sih karena gue ga bakal bisa ngeliat pramugari cantik hilir mudik. Tapi gue langsung berdoa semoga yang duduk disebelah gue artis atau ga cewek cantik lah. Ga berapa lama kemudian, datenglah orang yang duduk disebelah gue. Ternyata disebelah gue itu bukan cewe apalagi artis, melainkan cowo bule dari Arab gitu. Dia cuma senyum, gue juga senyum. Gue ga lancar bahasa Inggris, dia juga sama. Jadilah di pesawat garing cuma bengong sampe bosen karena ga ada temen ngobrol. *Kemudian tertidur lelap

Sesampainya di Bali sekitar jam 16.00 WITA, gue merasa tenang karena gue pikir gue ga bakal ketemu lagi sama si GGS itu. Sampe di tempat pengambilan barang gue duduk buat nunggu di telpon ka Aria sambil nyium aroma terapi yang wanginya khas Bali banget. Pas gue liat kaca, di depan ada gerombolan rame gitu. Gue kira lagi nunggu kedatangan gue, sampe gue merasa terharu dan berpikir saking lamanya gue ga pulang ke Bali, sekalinya pulang sekarang sampe disambut meriah gini. 

Suasana Bandara Ngurah Rai 

Tapi pikiran gue ternyata salah ketika gue lagi liat Aliando lari di kawal petugas bandara buat nyari toilet. Sialan ternyata mereka bergerombolan di depan mau nyambut GGS bukan gue. *sedih

Sebelum keluar bandara, gue menyempatkan diri buat mengabadikan momen disini mumpung ada yang jemput sama fotoin haha. Fotonya bukan sama artis ggs ya tapi foto narsis sendiri sama foto suasana di bandara. Ini sedikit foto di bandara.









Setelah selesai foto-foto, gue langsung diajak ka Aria ke rumah mbak Uti. Rumahnya mbak Uti di daerah Kebo Iwa. Sampe disana kita duduk leyeh-leyeh sambil ngobrol. Eh taunya kita juga dibeliin makanan sama mbak Uti. Makanannya itu nasi goreng sama sayur gondo haha.

Q : Eh, sayur Gondo apaan sih?
A : Gatau gue, pokoknya intinya dia itu sejenis sayur dan disediain gratis. Karena gratis jadi wajib dimakan, lumayan buat isi perut karena daritadi belom makan. 
Q : Rasanya gimana?
A : Walaupun sebenernya pahit, tapi rasanya tetep enak kok karena gratis. 

Abis dari rumah mbak Uti, kita langsung pulang ke Tihingan buat istirahat karena besok bakal jalan-jalan lagi.


Tanggal 21 Oktober 2014

Hari ini  jadwal perjalanannya full dari pagi sampe malem, kira-kira rute paginya gini Tihingan - Amlapura - Tihingan buat ketemu nekloh sama pekak. Siapa sih Nekloh? Nekloh itu yang ngurusin gue waktu kecil, kaya antar jemput dari TK-SD trus nganterin klo main. Pokonya ngapain aja ditemenin deh hehehe. Sejak gue semester 3 neklohnya udah pindah ke Bali, sedih banget waktu nekloh pulang rasanya mau nangis. Tapi akhirnya hari ini bisa ketemu lagi. Dan gue sempet foto sama nekloh, ini dia. Taerererereteret Tadaaaaaa


Abis dari Amlapura kita balik lagi ke Tihingan, soalnya hari ini ada Odalan jadi harus sembahyang dulu. Setelah sembahyang sekitar jam 20.00 WITA kita melanjutkan perjalanan lagi dari Tihingan - Singaraja buat nginep di rumah Mba Ade. Perjalanan malam sangat mengasyikan kayak uji nyali, karena banyak kabut dan harus melewati hutan serta bukit yang sepi dan minim penerangan. Jadi perlu hati-hati, apalagi saat itu cuacanya lagi hujan. Kita baru sampe Singajara sekitar jam 22.00 WITA. Sampe rumah mba Ade kita udah disambut sama bakso babi. Asikkkk.


Tanggal 22 Oktober 2014

Hari ini rencananya kita ke Amlapura lagi buat ambil Dupa di tempatnya pekak trus balik lagi ke Tihingan. Sebelum pamit dari rumah mba Ade, gue sama ka Aria nyari makan dulu di sekitar Undhiksa (PTN Negeri di Singaraja). Gue memutuskan buat beli nasi campur. Dan kalian mau tau apa? Nasi campur disana harganya cuma 8rb udah lengkap sama daging ayam disisitin. Porsinya juga porsi kuli. Kalo gue kuliah disini sih mungkin gue udah makmur kali ya. Kenyang dapet, irit dapet. Gaperlu lagi dikasi sisihan setengah porsinya temen yang lagi diet. 

Abis makan, kita juga mampir beli siobaknya si mbok jegeg. Siobak itu isinya daging babi dikasi kerupuk juga. Enak deh pokoknya. Setelah makan siobak, kita langsung berangkat ke Amlapura. Gila dijalan pemandangannya itu indah. Karena masih banyak bukit dan pohon-pohon. Gue juga sempet jadi fotografer motoin pemandangan. Dari semua foto yang gue ambil hasilnya biasa aja. Ini hasil foto gue :













Setelah ngambil dupa dari rumahnya pekak di Amlapura, kita pun langsung balik ke Tihingan. Sempet berenti juga di pantai goa lawah, ngerenggangin pinggang karena capek perjalanan jauh. Oya, disini juga kita fotoin pemandangan. Tapi bedanya yang tadi gue jadi fotografer, disini gue jadi modelnya loh. Udah pemandangannya bagus modelnya juga komanganteng kan suatu perpaduan seni yang perfect B-)
















Tanggal 23 Oktober 2015

Hari ini gue uji nyali naik motor sendirian dari Tihingan ke Tampak Siring buat ketemu Iwa. Kenapa dibilang uji nyali? Karena ini pengalaman pertama gue nyetir motor di Bali. Udah pengalaman pertama sendirian pula. Fix Jomblo akut. 

Ada rasa takut sebenernya sendirian bawa motor, karena khawatir kena tilang polisi. Disini soalnya daerahnya tertib lalu lintas. Contohnya, kalo motor lo nyetuh garis putih zebra cross pas lampu merah, lo bakalan kena tilang. Di Jakarta gue sering bawa motor ngelewatin garis putih pas lagi lampu merah dan ga ditilang. Khawatir kan? Takutnya gue lupa, tabiat dari Jakarta itu kebawa trus gue ngelewatin garis putih sendirian dan jadilah santapan lezat pak Polisi. 

Untungnya dari pergi sampe pulang gue sama sekali ga melakukan satupun pelanggaran. Tapi pas pulang gue nyaris kecelakaan. Ceritanya begini, waktu itu gue lagi nyetir pake tangan satu, karena tangan satunya lagi benerin iketan helm yang lepas. Gue nyetirnya pelan dan di jalur yang benar. Kondisi jalanan waktu itu emang sepi. Di Bali emang selalu sepi sih, ada kendaraan tapi ga sepadet Jakarta. Karena sepi ini, motor atau mobil kadang suka nyalip mobil lain atau truk dengan ngambil jalur orang. Nah ini, kejadian banget. Gue yang lagi benerin helm tadi, kaget karena ada motor ngebut mau nyalip mobil trus ngambil jalur gue. Bagusnya gue sigap, langsung banting stang motor tangan dua sambil klakson tuh orang. Kalo engga, kondisinya paling gue bakalan liburan di rumah sakit, atau yang paling parah gue bakalan mati di jalan bareng dia. 


Tanggal 24 Oktober 2014

Tanggal 24 Oktober ini menurut orang Bali adalah tanggal baik untuk melakukan pernikahan. Setiap lewat jalanan pasti banyak penjor. Karena hari baik untuk pernikahan, pastinya hari ini aktivitas gue cuma kondangan. Jadi hari ini gue kondangan ke tempat bli Agus. Mba Ade sama bli Pande juga ke Tihingan buat kondangan. Di tempatnya bli Agus gue sempet mupeng dan mikir kapan gue nikah. Etapi gausah mikir kapan gue nikah dulu deh, pikirin dulu kapan punya pacar. *krik

Malam sebelum gue bakalan mulai untuk backpacker sendirian, gue ngobrol sama bli Pande di bale depan kamar. Obrolannya itu obrolan laki-laki. Bli Pande nanya gue, "Nom, yakin mau liburan sendiri besok? Berani? Ga Takut? Mending liburan di Singaraja aja jagain dek Kiya". Pertanyaan itu bikin gue bimbang. Ditambah lagi mba Ade dateng ngomporin "Iya udah di Singaraja aja, kemaren bli Pandenya dapet broadcast bbm. Jadi ada cewe korban perkosaan kena HIV. Dia ga terima dirinya kena HIV sendirian, dan nunggu orang dijalan nawarin berhubungan intim sampe orang itu ketularan HIV juga. Katanya cewe itu sekarang lagi di Karang Asem". 

Buset, ibaratnya dari Jakarta udah nyiapin mental, sampe Bali diceritain dan dikomporin begini malah jadi ciut. Tapi karena emang udah niat gue bilang berani ke bli Pande sama mba Ade dengan nada yakin padahal dalam hati masih terguncang ketakutan. 


Tanggal 25 Oktober 2015

Hari ini gue resmi memulai liburan menjadi seorang backpacker sendirian. 

Q : Kemana ka Aria? 
A : Dia hari ini balik lagi ke Jakarta.
Q : Trus kemana bli Pande dan Mba Ade?
A : Mereka balik ke Singaraja

Hari ini rencananya bli Pande sama mba Ade nganterin gue ke Kuta buat nyari si Losmen Arthawan itu berada. Abis itu baru nganterin ka Aria ke bandara. Nah karena si Losmen Arthawan ini ga bisa booking dan harus check in saat itu juga, kita semua sempet was-was bakalan dapet kamar atau engga buat gue. Udah was-was bakalan dapet kamar apa engga, pas ngecek gaji di ATM, layanannya gagal terus. Tambah was-was gue. Masa iya ga jadi liburan. 

Jadi gue punya tabungan di Bank DKI, dan duitnya bisa diambil di ATM yang ada logo bersamanya. Dari beberapa ATM yang ada logo bersamanya yang gue coba disini, semuanya nunjukin notifikasi layanan gagal terus. Selama di Jakarta gue ga pernah ngalamin masalah begini ketika gue ngambil duit di ATM bersama. Fix gue cemas. Untungnya ka Aria berbaik hati buat minjemin ATM nya selama gue di Bali, dengan catatan pas sampe Jakarta duitya dia dibalikin.

Akhirnya perjalanan dilanjutin lagi dengan kecemasan yang berkurang satu. Dan setelah nanya-nanya orang, ketemu tuh dimana si Losmen Arthawan berada. Gue sama ka Aria langsung turun buat check in, mba Ade dan bli Pande markir mobil deket pantai. 

Q : Kenapa ga markir depan losmen aja sih?
A : Pertanyaan bagus, tapi jawabannya ga mungkin. Lokasi si losmen ini adanya di dalam gang Popies 2. Jalanannya cuma muat untuk 1 mobil aja. Mobil cuma berenti buat nurunin gue aja udah diklakson, gimana mau parkir nungguin gue check in. Mungkin klo itu dilakuin, abis selese check in mobilnya sisa ban doang.

Akhirnya gue dapet kamar kosong setelah nanya penjaganya, karena kebetulan losmennya waktu itu emang lagi sepi. Hilanglah sudah semua rasa cemas yang timbul tadi. Selese check in gue sama ka Aria langsung ke parkiran pantai buat ngambil tas sama koper. Jalan dari gang popies ke pantai lumayan lah.. lumayan capek. Butuh waktu sekitar 10 menit. Abis gue ambil tas sama koper, gue akhirnya berpisah sama ka Aria, mba Ade sama bli Pande dan dek Kiya (dek Kiya daritadi ga diceritain soalnya lagi pules bobo). Dengan ini gue resmi mulai jadi backpacker dan balik lagi ke losmen bawa tas sama koper sendirian kaya abis di usir dari rumah.

Holiday In Bali, Part 1/4

0 komentar




Kalo diliat dari screnshot itu, sewaktu masuk semester 8 gue pernah punya keinginan yaitu bisa pulang ke Bali dan foto bareng bule klo gue bisa lulus tahun ini. Bukan itu aja sih, gue juga berjanji klo gue bakalan muterin GBK sebanyak 5x. Berhubung gue udah lulus tanggal 25 September kemarin, yang juga pengalamannya udah gue ceritain disini Pengalaman Sidang Sarjana 25 September 2014 berarti gue harus menepati janji itu. Sampe tulisan ini dibuat gue baru bisa menepati janji gue buat pulang ke Bali. Yang muterin GBK sebanyak 5x belom gue laksanain karena sekarang lagi musim hujan hahaha *ngeles Tapi as soon as posible pasti bakal gue tepatin janji gue itu.

Nah di postingan ini gue bakalan menceritakan pengalaman gue selama pulang ke Bali untuk ketemu keluarga sambari liburan. Sebelum rencana ini terealisasi pasti kan gue harus merencanakan kapan gue berangkat sama kapan gue balik. Dan yang paling penting merencanakan anggaran selama gue nanti disana. Jangan sampe gue bisa berangkat trus tiba-tiba disana duitnya abis karena ngepas, malah gajadi liburan jadinya cuma pindah nonton tv doang di rumah Bali sampe nunggu tanggal balik ke Jakarta. Kan ga lucu.

Maka dari itu gue mesti melakukan perencanaan anggaran, salah satunya dengan survey ke beberapa situs penyedia jasa layanan tiket online buat nyari best price. Ketemu tuh best price saat itu pesawat Li*n A*r tanggal 20 & 29 Oktober sekitar jam 12.00 WIB/WITA masih IDR 525 buat sekali jalan. Tapi begonya gue, harga itu ga langsung gue deal-in saat itu juga. Pas gue coba buka lagi besoknya ternyata harganya udah berubah jadi IDR 630 buat sekali jalan. *Pedih. Gue nunggu sekitar 2 hari buat nungguin harga itu balik ke semula tapi ga turun-turun. Ibaratnya sih kaya lo lagi nungguin jawaban dari gebetan lo tapi ga dia respon sama sekali. Karena gue takut harganya naik lagi dan mumpung harganya juga masih sama, jadilah gue deal dengan harga IDR 630. IDR 630 itu belom sama tetek bengek yang lain ya kaya Damri sama Airport tax.

Fyi aja sih, Airport tax di Soekarno Hatta itu IDR 40 sama Damri IDR 35. Sedangkan Airport tax di Ngurah Rai IDR 75.

Gue berangkat ke Bali tanggal 20 Oktober dan pulang tanggal 29 Oktober. Dengan rencana dari tanggal 20-25 Oktober itu gue wisata berkunjung ke rumah keluarga dulu. Nah mulai tanggal 26-29 Oktober, baru gue mulai jadi backpacker buat menjelajah beberapa daerah di Bali. Karena mau jadi backpacker, gue searching-searching dulu tuh losmen yang murah di bali dimana sebagai senjata gue ketika gue udah sampe Bali ga buta-buta amat mau dimana tinggalnya. Ya namanya anak baru lulus ya duitnya juga pure hasil nabung gajian Lab jadinya cuma bisa nginep di losmen bukan di Hotel mewah. Lagian kan gue juga cuma numpang tidur doang karena aktivitasnya full jalan-jalan. Berdasarkan review yang ada di Internet, banyak yang nyaranin buat nginep di Losmen Arthawan. Losmen ini katanya banyak dikunjungin sama turis lokal maupun asing dan rate per malamnya sekitar IDR 75. Karena harganya juga sesuai dengan budget, jadilah gue memutuskan Losmen Arthawan ini sebagai calon tempat menginap gue selama liburan nanti.

Oya gue pulang dan liburan di Bali nanti sendiri loh, tapi di Bali juga ada kakak gue sih. Dia udah pulang duluan 2 hari sebelum gue berangkat. Jadi lumayan pengiritan juga liburan nanti, 5 hari hidup gue masih ditanggung kakak gue, kaya makan sama bensin nebeng. Trus gue sampe Bali juga ada yang jemput huahahaha *ketawalicik Sebenernya gue bisa aja sih ga liburan sendiri, soalnya gue udah ngajakin temen-temen gue. Awalnya sih pada semangat tapi pas udah pada lulus jadi pada males-malesan. Yaudah karena emang udah niat, walaupun mesti sendiri gpp kan udah gede juga ya, trus kaya ada tantangannya gitu hahaha

Pengalaman Sidang Sarjana 25 September 2014

0 komentar

Hey udah lama ya rasanya ga ngeblog buat ngoceh pengalaman pribadi, karena biasanya kemaren-kemaren postingannya itu kebanyakan tugas semasa kuliah dulu (cielah semasa kuliah, belagu banget mentang-mentang baru dikepret jadi sarjana). Oya, jadi tanggal 25 September kemarin gue baru lulus S1 loh teman-teman. Rasanya seneng banget bisa lulus. Akhirnya ilmu yang dipelajari dari umur 3 tahun sampe umur 22 tahun membuahkan gelar dibelakang nama, ya Komang Anom Budi Utama, SKom.

Sebenernya sih bisa dibilang gue kemaren lulus itu dapet double degree, yang satu SKom yang satu lagi SJom (yang ini ga di publish namun gue tetep bangga). Ada beberapa alasan gue bangga bisa dapet gelar SJom, (1) perjalanan mendapat gelar SJom itu lebih lama daripada SKom. Klo SKom didapet selama 4 tahun, klo SJom dari lahir sampe kelar kuliah. (2) Gak semua orang bisa dapet gelar SJom, jadi beruntunglah kalian yang bisa menjadi Sarjana Elit ini. (3) Butuh kesabaran ekstra untuk bisa bertahan selama proses menuntut gelar SJom.

Hah apasih sudahlah bertele-telenya, jadi yang gue mau ceritain itu pengalaman pas gue sidang Sarjana kemarin. Sangat butuh perjuangan sekali buat sidang ini. Banyak desas desus klo pendaftaran sidang tanggal 30 September itu terakhir, dan dibuka lagi pertengahan Oktober dan bakalan kena bayar semesteran lagi. Trus ada yang bilang lagi tanggal 25 September keatas udah abis kuotanya. Karena panik dan ga mau kena bayar semesteran lagi, akhirnya gue ngebut nyelesein skripsi gue pake NOS dan langsung daftar sidang. Yang tadinya masih santai-santai nongkrong ga jelas sama udah janji mau sidang barengan anak-anak malah jadi gue daftar duluan karena gue takut bayar kuliah lagi (asas ga mau rugi). Gue putusin buat daftar sidang tanggal 22 September. Dan kalian tau kapan gue dapet tanggal sidang? Yak tanggal 25 September. Betapa bejatnya mulut orang yang menyebar isu tanggal sidang 25 keatas udah penuh. Padahal kenyataannya tanggal 25 itu masih kosong, dan tanggal keatasnya belom dibuka pendaftarannya. Akhirnya gue cuma butuh waktu 3 hari buat nyiapin semuanya. Bikin 3 fotocopy skripsi, ppt dan video prototype aplikasi.

Saking sibuknya nyiapin itu semua, gue sampe lupa buat nyiapin hal yang sepele. Hal sepele itu adalah baju kemeja putih lengan panjang. Pas hari H gue kebingungan nyari dimana kemeja putih itu. Gue cari dilemari ga ada. Udah mau nangis rasanya, dikasi solusi pas berangkat mampir dulu ke pasar Blok A buat beli yang baru, tapi masa iya pake mampir dulu, sedangkan gue ga tau tempat sidangnya jadi butuh nyiapin banyak waktu buat nyari gedungnya lagi. Akhirnya ka Aria turun tangan buat bantuin nyari bajunya di lemari. Eng ing eng ternyata bajunya ketelingsut dan gue ga teliti nyarinya, mungkin karena panik sama nervous kali ya. Habislah gue kena disindir. 

Gue berangkat dari rumah akhirnya jam setengah 7 naik trans jakarta. Dari hasil googling, klo mau naik trans jakarta gue mesti transit di harmoni trus nyari yang ke PGC nanti turun di halte salemba. Itu sih teorinya, prakteknya mah ga gitu. Pas sampe harmoni itu ngantrinya panjang banget trus jalanannya macet sampe sekitaran lampu merah. Gue akhirnya berubah pikiran, gue keluar dari halte harmoni trus jalan sampe lampu merah dan langsung stop taxi karena panik takut telat. Yang awalnya mau irit naik trans jakarta, malah jadi boros naik taxi bayar 30rb. :'(

Sampe di kampus kenari jam 8.30, karena belom sarapan gue sempetin mampir alfamart depan pembuangan sampah buat beli roti sama susu. Setelah itu gue langsung buru-buru masuk naik ke lantai 2 buat brifing. Pas brifing dijelasin apa aja tahapan pas sidang sama setelah sidang ngapain. Abis itu kita nyerahin berkas form sidang, ktp sama fotocoy ijazah trus dibagiin kartu sidang dan langsung disuru ketempat sidang sesuai dengan yang dibacain ruangannya.

Pas sampe depan ruangan sidang, gue nulis nama gue. Nama gue ada di point 6. Eh ga lama kemudian malah nama gue dipanggil pertama. KZL. Dengan rasa gugup gue masuk ruangan. Pengujinya itu kan harusnya pak Asep, pak Beny sama bu Hurna. Tapi pas masuk ruangan pengujinya bukan mereka dan DP gue pak Asep ga dateng. Pedih. Pak Asep ternyata lagi ada kerjaan ke luar negeri huhuhu jadi single fighter. Waktu masuk ruangan baru ada 2 penguji. 1 cewek 1 cowok. Gue ga tau tuh namanya siapa. Ga kenal hahaa. Pas gue mulai pak Beni dateng, penguji yang dua tadi malah jadi ngobrol bertiga. Trus pak beny dateng-dateng ternyata juga mesen sate, udah berasa nonton tv, makan sambil ngeliatin gue presentasi. Oh ya gue juga dihujanin pertanyaan sama dua penguji itu, tapi dengan gaya cool gue mampu jawab pertanyaan mereka.

Nah pas bagian pak Beny nih, gue dicecer jadi bulan-bulanan. Beliau 3x nanya dengan nada suara yang mengintimidasi. Ini nih pertanyaannya :

(1) A : Kamu tadi bahas toolsnya pake JAD ya, kamu jelasin ga JAD itu apa dimana kamu jelasinnya?
 -Jreng panik- 
B : Itu pak ada di Bab I yang bagian metode penelitian. 
A : Oh, Ok

(2) A : Kamu kok rancangannya dari output, input baru proses. Ngasal banget ini, harusnya proses dulu. Darimana kamu dapet teori gitu? 
-Jreng tambah panik- 
B : Um, saya waktu itu dapet dari dosen pak dia bilangnya urutannya gitu. 
A : Siapa dosennya HAH (nada marah gretak)?
B : *Gue diem sejenak (ga mau nyebut nama dosen, karena gue tau gue ga boleh nyeret nama dosen)* Waktu itu saya ikut USB pak, trus ada coaching clinicnya diajariinya urutanya juga gitu pak. Kita rancang dulu outputnya, nah dari situlah kita tau inputan apa aja yang kita butuhin pak. Trus baru dirancang deh proses buat dapetin itu semua gimana. Trus saya juga pernah baca jurnal, kaya gitu juga pak.
B : Apa judul jurnalnya?
A : Lupa pak 
B : yaudah, Ok lah

(3) A : Ini kamu pake UML kan? Trus ada use casenya. Nah untuk bikin fungsi ini kodingannya yang mana. Kaya buat bikin info beasiswa ini. Mana nih kodingannya?
B : Ada kok pak di skripsinya.
A : Iya saya tau, coba tunjukin. Halaman berapa!
B : *Mencium bau-bau bakal kena semprot (Gue cuma megang coret-coretan bekas revisian yang dijilid mirip skripsi yang dikasi ke pengujinya dan halamannya ga sama kaya yang punya pak Beny). *Daripada diem gue nyebut halaman yang di skripsi yang gue pegang.
A : Mana? Yang mana sih?!!
B : Itu pak ada kok.
A : yaudah kamu sini tunjukin.
B : *Maju kedepan nunjukin
A : Oh gitu, nah klo kodingan bikin input beritanya yang mana?
B : *Aduh mati, kodingannya juga ga gue masukin semuanya ke lampiran. *akhirnya ngasal nunjuk kodingan program yang mirip sambil jelasin
A : Bukan yang itu kan! Ini kamu sebenernya bikin sendiri atau dibikinin sih!
B : *mau nangis *guling-guling di lantai. Bikin sendiri pak, tapi kodingannya ga saya masukin semuanya ke lampiran biar irit kertas
A : HAHAHAHA yaudah gpp, saya cuma ngetes aja kok, kamu ini bikin sendiri apa dibuatin. Harusnya kamu daritadi bilang aja kaya gitu.
B : Ikut ketawa tapi dalem hati panik. *muka cool campur pucet

Setelah hampir 1 jam gue didalem ruangan sidang, akhirnya gue keluar dengan muka lega karena tinggal nunggu pengumumannya. Pas jam 2 diumumin tuh kita lulus, lulus bersyarat atau tidak lulus. Dan gue akhirnya mendapat hasil "LULUS" yeah pasang muka terharu. Abis itu gue langsung foto-foto deh mengabadikan momen sama temen-temen.







Sertifikasi Keahlian Di Bidang IT

0 komentar

Sertifikasi Keahlian Di Bidang IT
Yunnisa Mutiara Sari 18110792
Komang Anom Budi Utama 13110912
Jurusan Sistem Informasi, Fakultas Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi
Universitas Gunadarma, 2014

ABSTRAK

Sertifikasi keahlian di bidang IT dibutuhkan untuk mendapatkan pengakuan atau spesifikasi untuk bidang spesialisasi anda. Seperti pengalaman terhadap penggunaan software tertentu yang diimplementasikan dalam perusahaan tersebut. Selain itu Standar kompetensi dibutuhkan untuk memudahkan bagi perusahaan atau institusi untuk menilai kemampuan calon pegawai atau pegawainya.

Sertifikasi adalah independen, obyektif, dan tugas yang regular bagi kepentingan profesional dalam satu atau lebih area di teknologi informasi. Sertifikasi ini memiliki tujuan untuk : Membentuk tenaga praktisi TI yang berkualitas tinggi, Membentuk standar kerja TI yang tinggi, Pengembangan profesional yang berkesinambungan.

PENDAHULUAN

Teknologi Informasi (IT) merupakan teknologi yang selalu berkembang baik secara revolusioner (seperti  misalnya perkembangan dunia perangkat keras), maupun yang lebih bersifat evolusioner (seperti yang terjadi pada perkembangan perangkat lunak). Hal itu mengakibatkan bahwa pekerjaan di bidang Teknologi Informasi menjadi suatu pekerjaan di mana pelakunya harus terus mengembangkan ilmu yang dimilikinya untuk mengikuti perkembangan Teknologi Informasi tersebut. Artinya, seseorang yang sudah sampai pada level “ahli” di satu bidang pada saat ini, bisa ketinggalan pada bidang yang sama di masa depan jika tidak mengikuti perkembangan yang ada.

Banyak alasan mengapa kita perlu mendapatkan sertifikasi IT (Information Technology). Sertifikasi di bidang Teknologi Informasi akan memberikan kredibilitas bagi pemegangnya. Sertifikasi Internasional IT bertaraf internasional menunjukkan para Professional Teknologi Informasi memiliki pengetahuan dan kompetensi yang dapat dibuktikan.

Sertifikasi IT juga memberikan keunggulan bersaing bagi perusahaan, khususnya dalam pasar global karena kemampuan dan pengetahuan Profesional Teknologi Informasi telah diuji dan didokumentasikan.

PEMBAHASAN

Sertifikasi adalah independen, obyektif, dan tugas yang regular bagi kepentingan profesional dalam satu atau lebih area di teknologi informasi. Sertifikasi ini memiliki tujuan untuk : Membentuk tenaga praktisi TI yang berkualitas tinggi, Membentuk standar kerja TI yang tinggi, Pengembangan profesional yang berkesinambungan.

Syarat profesionalisme yang harus dimiliki pekerja IT antara lain :
  • Dasar ilmu yang kuat dalam bidangnya
  • Penguasaan kiat-kiat profesi yang dilakukan berdasarkan riset dan praktis
  • Pengembangan kemampuan profesional berkesinambungan.

Selain syarat di atas, para pekerja di bidang IT butuh adanya sertifikasi sebagai penunjang profesionalisme dibidang IT. Manfaat adanya sertifikasi profesionalisme :
  • Ikut berperan dalam menciptakan lingkungan kerja yang lebih profesional
  • Pengakuan resmi pemerintah tentang tingkat keahlian individu terhadap sebuah profesi
  • Pengakuan dari organisasi profesi sejenis, baik tingkat regional maupun internasional
  • Membuka akses lapangan pekerjaan secara nasional, regional maupun internasional
  • Memperoleh peningkatan karier dan pendapatan sesuai perimbangan dengan pedoman skala yang diberlakukan

Nilai Sertifikasi IT untuk Peningkatan Bisnis Perusahaan
  1. Memberikan keunggulan bersaing yang nyata.
  2. Memberikan pelayanan pada tingkat yang lebih tinggi.
  3. Meningkatkan produktivitas kerja.
  4. Meningkatkan kemampuan sumber daya manusia yang lebih lengkap.
  5. Meningkatkan kredibilitas terhadap mitra bisnis dan pelanggan.
  6. Memberikan dampak terukur untuk efisensi dan keuntungan bisnis.
  7. Menjadi tujuan penting bagi bisnis perusahaan.

Alat yang penting untuk mempertahankan dan mendapatkan SDM
  1. SDM yang memiliki sertifikasi IT lebih loyal dan kurang suka berganti pekerjaan.
  2. Sertifikasi IT adalah suatu cara untuk mempertahankan SDM berkompetensi.
  3. Berfungsi sebagai pembeda tingkat kemampuan antara staff senior dan staff baru.
  4. Berfungsi sebagai skala pembanding untuk kemampuan teknis.
  5. Sertifikasi IT memungkinkan pemilihan yang lebih baik dalam proses rekruitmen.
  6. Memberikan perusahaan sebuah standar kemampuan yang konsisten.
  7. SDM yang memiliki sertifikasi mampu melakukan fungsi pekerjaan dengan baik.

Lembaga – Lembaga yang Melakukan Sertifikasi di Bidang IT

sertifikasi profesional pada dasarnya memiliki 3 model, yaitu : Dikembangkan oleh Profesional Society, sebagai contoh British Computer Society (BCS), Australian Computer Soicety (ACS), South East Asian Regional Computer Confederation (SEARCC) etc. Dikeluarkan oleh Komunitas suatu profesi, sebagai contoh Linux Profesional, SAGE (System Administration Guild), CISA(IS Auditing)

Dikeluarkan oleh vendor sebagai contoh MCSE (by Microsoft), CCNA (Cisco), CNE (Netware), RHCE (Red Hat) etc. Biasanya skill yang dibutuhkan untuk memperoleh sertifikat ini sangat spesifik dan sangat berorientasi pada suatu produk dari vendor tersebut. Lembaga-lemabaga yang melakukan sertifikasi di bidang IT :

Microsoft.Net Untuk para developer ada dua jenis sertifikat yang ditawarkan oleh Microsoft sebagai pengakuan atas keahlian dalam pengetahuan dan keterampilan Microsoft .Net : Microsoft Certification Application Developer (MCAD) dan Microsoft Certified Solution Developer (MCSD). sertifikasi untuk keterampilan dalam teknologi database yang banyak digunakan yaitu sertifikasi untuk Oracle dan Microsoft SQl Server.
Oracle Sampai sekarang perusahaan software kedua terbesar di dunia ini masih merupakan penikmat pangsa pasar terbesar untuk software database. Ini membuat sertifikasi Oracle menjadi salah satu sertifikasi yang paling populer dan banyak dicari.
Microsoft Microsoft menawarkan satu jenis sertifikasi untuk penguasaan teknologi produk database andalannya, Microsoft SQl Server. Microsoft Certified DBA adalah sertifikasi yang diberikan sebagai pengakuan kemampuan merancang, mengimplementasi, dan melakukan administrasi database Microsoft SQl Server.

Sertifikasi di Bidang Jaringan

Sertifikasi yang paling populer di bidang jaringan adalah sertifikasi Cisco. Memang bukan rahasia bahwa Cisco merupakan pemegang pangsa pasar terbesar di bidang jaringan sampai saat ini. Selain sertifikasi Cisco, sertifikasi di bidang jaringan yang juga cukup populer adalah sertifikasi yang diberikan oleh CompTIA, Novell, dan Solaris
Certified Internet Web Master

Jika ingin dianggap jago di bidang Internet, Anda bisa mengambil sertifikasi yang dikeluarkan oleh Certified Internet Web Master(CIW). Jalur sertifikasi CIW ini sangat beragam mulai sertifikasi untuk pemula sampai master

Lembaga yang Melakukan Sertifikasi, yaitu

LSP-Telematika
LSP Telematika dibentuk oleh pemerintah dan setelah terbentuk harus dilaksanakan oleh komunitas Telematika dan bersifat independen. Bertugas menyelenggarakan standarisasi kompetensi kerja, menyiapkan materi uji serta mengakreditasi unit-unit Tempat Uji Kompetensi dan menerbitkan Sertifikasi Kompetensi bidang Telematika.
Keuntungan Sertifikasi di LSP-Telematika adalah:
LSP Telematika merupakan lembaga yang bersifat independen dan profesional dalam menyelenggarakan standarisasi, uji kompetensi dan sertifikasi bagi para profesional di bidang telematika. Dalam perkembangannya, LSP Telematika menjadi rujukan profesionalisme bagi industri telematika di dalam dan luar negeri. Sertifikat yang dikeluarkan LSP Telematika merupakan bukti pengakuan atas kompetensi seseorang setelah melakukan uji kompetensi.

LSP-TIK
Lembaga Sertifikasi Profesi Teknologi Informasi dan Telekomunikasi Indonesia (LSP TIK) didirikan pada tanggal 1 Mei 2007, dengan tujuan untuk memenuhi tersedianya pengakuan tenaga yang kompeten di bidang teknologi informasi dan telekomunikasi. Perkembangan teknologi informasi yang cepat dan dengan adanya kebutuhan tenaga kerja profesional maka dibutuhkan pengakuan kompetensi para tenaga profesional baik nasional ataupun internasional. Pengakuan tersebut bisa diperoleh jika telah dinyatakan kompeten dalam bidang informasi dan komunikasi oleh sebuah lembaga yang mendapatkan lisensi dari BNSP (Badan Nasional Sertifikasi Profesi). LSP TIK merupakan lembaga yang telah memiliki lisensi dari BNSP (Keputusan Badan Nasional Sertifikasi Profesi nomor 19/BNSP/VII/2007) untuk melakukan proses pembuktian bahwa seorang tenaga yang profesional benar-benar kompeten dalam bidang kompetensinya. Sehingga tenaga professional tersebut mendapatkan pengakuan Kompetensi profesi yang dimilikinya baik secara Nasional ataupun Internasional. Pembuktian kompetensi yang dilakukan oleh LSP TIK berdasarkan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) yang merupakan rumusan kemampuan profesi seseorang yang mencakup seluruh aspek yang diperlukan untuk menentukan kompetensi seseorang, misalnya pengetahuan, ketrampilan, keahlian, dan sikap. Seseorang yang sudah dinyatakan kompeten harus member laporan kepada LSP TIK minimal satu tahun satu kali, sehingga kompetensi pada profesionalismenya tetap tercatat dan diakui oleh LSP TIK maupun BNSP.


KESIMPULAN

Sertifikasi adalah independen, obyektif, dan tugas yang regular bagi kepentingan profesional dalam satu atau lebih area di teknologi informasi. Sertifikasi ini memiliki tujuan untuk : Membentuk tenaga praktisi TI yang berkualitas tinggi, Membentuk standar kerja TI yang tinggi, Pengembangan profesional yang berkesinambungan.

Referensi :
http://tondymargo.wordpress.com/2013/07/05/eptsi-sertifikasi-keahlian-di-bidang-it/


Sertifikasi Software dan Database Development

0 komentar

Sertifikasi Software dan Database Development
Yunnisa Mutiara Sari 18110792
Komang Anom Budi Utama 13110912
Jurusan Sistem Informasi, Fakultas Ilmu Komputer dan Teknologi Informasi
Universitas Gunadarma, 2014

ABSTRAK

Sertifikat TI dapat meningkatkan kredibilitas seorang profesional TI di mata pemberi kerja. Bagi mereka yang sudah bekerja di bidang TI, sertifikasi memberi cara yang standar dan terukur untuk mengukur kemampuan teknis. Dengan memiliki sebuah sertifikat TI yang diakui secara global, seorang profesional TI akan memiliki rasa kepercayaan diri yang lebih tinggi terkait dengan keterampilan yang dimilikinya. Ini karena melalui proses sertifikasi keterampilan yang dimiliki sudah mengalami validasi oleh pihak ketiga, dalam hal ini lembaga pemberi sertifikasi.

PENDAHULUAN 

MENINGKATNYA IMPLEMENTASI TI MULAI DARI OPERASIONAL BISNIS BIASA SAMPAI KE JARINGAN PERUSAHAAN YANG LEBIH KOMPLEKS MENYEBABKAN KEBUTUHAN TENAGA TI TIDAK HANYA DIRASAKAN OLEH PERUSAHAAN YANG BERGERAK DI BIDANG TI, TETAPI JUGA NONTI. SEIRING DENGAN KEBUTUHAN TENAGA KERJA TI YANG DIPERKIRAKAN AKAN TERUS MENINGKAT, BERBAGAI POSISI ATAU JABATAN BARU DI BIDANG TI JUGA BERMUNCULAN. JIKA ANDA BERADA BERADA DI ANTARA RATUSAN PELAMAR YANG BERHARAP MENGISI BEBERAPA LOWONGAN DI BIDANG TI, APA YANG BISA MEMBUAT ANDA BERBEDA DENGAN PELAMAR-PELAMAR LAIN? LALU JIKA ANDA SUDAH MENJADI SALAH SATU BAGIAN DARI TENAGA TI DAN INGIN MENITI TANGGA KARIER, APAKAH YANG BISA ANDA LAKUKAN UNTUK MENEGASKAN KUALITAS ANDA DIBANDING SEKIAN BANYAK REKAN SEPROFESI ANDA? APA YANG DAPAT MENJADI JAMINAN UNTUK PERUSAHAAN-PERUSAHAAN YANG INGIN MEMBAYAR ANDA UNTUK SOLUSI TI YANG DAPAT ANDA BERIKAN ?.

SALAH SATU JAWABANNYA ADALAH DENGAN MENDAPATKAN PENGAKUAN ATAU SERTIFIKASI UNTUK BIDANG SPESIALISASI ANDA. MUNGKIN AKAN MUNCUL PERTANYAAN, APAKAH PENDIDIKAN FORMAL YANG SUDAH ANDA KANTONGI BELUM CUKUP UNTUK MEMBUKTIKAN KEMAMPUAN ANDA?.CEPATNYA PERKEMBANGAN TI SERTA SEMAKIN KOMPLEKSNYA TEKNOLOGI TIDAK MEMUNGKINKAN BAGI LEMBAGA PENDIDIKAN UNTUK MENGADOPSI PERUBAHAN SECARA CEPAT. KETERBATASAN KURIKULUM, DAN KEINGINAN UNTUK INDEPENDEN TERHADAP PRODUK TERTENTU MENJADI KENDALA MENGHADAPI PERUBAHAN TERSEBUT. DI SISI LAIN KEBUTUHAN TENAGA KERJA TI SERING MEMBUTUHKAN KOMPETENSI YANG LEBIH SPESIFIK, SEPERTI PENGALAMAN TERHADAP PENGGUNAAN SOFTWARE TERTENTU YANG DIIMPLEMENTASIKAN DALAM PERUSAHAAN TERSEBUT. HAL INI MENDORONG TURUN TANGANNYA PARA VENDOR UNTUK IKUT TERJUN DALAM PROGRAM PENDIDIKAN YANG PADA AKHIRNYA MELAHIRKAN STANDAR KOMPETENSI ATAU SERTIFIKASI.

ADANYA STANDAR KOMPETENSI DIBUTUHKAN UNTUK MEMUDAHKAN BAGI PERUSAHAAN ATAU INSTITUSI UNTUK MENILAI KEMAMPUAN (SKILL) CALON PEGAWAI ATAU PEGAWAINYA. ADANYA INISIATIF UNTUK MEMBUAT STANDAR DAN SERTIFIKASI SANGAT DIBUTUHKAN. NAMUN MASIH TERDAPAT PERMASALAHAN SEPERTI BERAGAMNYA STANDAR DAN SERTIFIKASI. SEBAGAI CONTOH, ADA STANDAR DARI AUSTRALIAN NATIONAL TRAINING AUTHORITY. STANDAR DAN SERTIFIKASI DAPAT DILAKUKAN OLEH BADAN YANG RESMI DARI PEMERINTAH ATAU DAPAT JUGA MENGIKUTI STANDAR SERTIFIKASI DI INDUSTRI, YANG SERING JUGA DISEBUT VENDOR CERTIFICATION. UNTUK CONTOH YANG TERAKHIR (VENDOR CERTIFICATION), STANDAR INDUSTRI SEPERTI SERTIFIKAT DARI MICROSOFT ATAU CISCO MERUPAKAN STANDAR SERTIFIKASI YANG DIAKUI DI SELURUH DUNIA. PADAHAL STANDAR INI DIKELUARKAN OLEH PERUSAHAAN, BUKAN BADAN SERTIFIKASI PEMERINTAH. MEMANG PADA INTINYA INDUSTRILAH YANG MENGETAHUI STANDAR YANG DIBUTUHKAN DALAM KEGIATAN SEHARI-HARINYA.

PEMBAHASAN 

  • SERTIFIKASI UNTUK BAHASA PEMROGRAMAN
Di bagian ini akan dibahas dua sertifikasi TI dalam hal penguasaan kemampuan yang terkait dengan bahasa pemrograman. Yang dipilih adalah sertikasi untuk bahasa pemrograman Java dan sertifikasi untuk bahasa pemrograman yang menggunakan platform Microsoft .Net.

a. Java

Pengunaan bahasa Java dalam pembuatan aplikasi terus menunjukkan peningkatan. Secara pasti bahasa pemrograman Java mulai merebut pangsa pasar yang dulunya diisi oleh bahasa-bahasa seperti COBOL, Cobol, Visual Basic, C, System/390 Assembler dan SmallTalk. Tentunya hal ini diikuti dengan semakin tingginya kebutuhan akan tenaga profesional yang menguasai bahasa pemrograman Java.
Sertifikasi Java dapat dimanfaatkan oleh paling tidak empat segmen.
  1. Pertama, mereka yang ingin melakukan transisi karier dari posisi nonteknis ke pengembangan aplikasi dan software. Yang dimaksud di sini adalah mereka yang memiliki pengalaman nol dalam profesi TI tetapi tertarik untuk beralih profesi ke bidang TI yang mungkin dinilai lebih menggiurkan.
  2. Kedua, mereka yang sudah bergerak dalam bidang TI dan berniat untuk melakukan perpindahan posisi di perusahaan tempat mereka bekerja. Jika Anda sedang merancang sebuah rencana untuk meningkatkan kredibilitas, tanggung jawab dan sukses di organisasi Anda saat ini, sertifikasi layak menjadi komponen utama dari rencana tersebut, utamanya jika Anda bekerja di perusahaan kecil atau menengah. Sementara jika Anda memiliki keterampilan TI tetapi tidak memiliki pengalaman menggunakan Java, sertifikasi Java dapat memberi Anda kesempatan untuk mencoba pekerjaan yang menggunakan Java.
  3. Ketiga, konsultan Java yang ingin memvalidasi keterampilan mereka dan meningkatkan kredibilitas mereka di mata klien.
  4. Keempat adalah para profesional TI yang sedang memikirkan untuk pindah perusahaan. Saat ini banyak lowongan kerja yang menyebutkan sertifikasi Java sebagai suatu kualifikasi yang dapat mejadi nilai tambah. Tentu saja adanya sertifikat dapat meningkatkan kemungkinan untuk mendapatkan kesempatan bekerja di luar negeri dan dengan upah yang lebih tinggi.
b. Microsoft.Net

Untuk para developer ada dua jenis sertifikat yang ditawarkan oleh Microsoft sebagai pengakuan atas keahlian dalam pengetahuan dan keterampilan Microsoft .Net : Microsoft Certification Application Developer (MCAD) dan Microsoft Certified Solution Developer (MCSD).

Sertifikasi MCAD dibuat oleh Microsoft sebagai respon terhadap kebutuhan industri akan sebuah sertifikasi yang memungkinkan mereka untuk menunjukkan keterampilan yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan, memaintain, dan mendeploy aplikasi Web atau desktop berbasis Windows dengan skala kecil sampai menengah. MCAD ditujukan untuk mereka yang lingkup pekerjaannya meliputi pengembangan aplikasi, komponen, atau layanan database dan jaringan berskala kecil sampai menengah pada platform Windows.

Sertifikasi yang kedua adalah Microsoft Certified System Developer (MCSD). Sertifikat MCSD merupakan salah satu sertifikat TI dengan reputasi yang dikenal baik di kalangan industri. Dengan mengantongi sertifikat MCSD, seseorang dianggap telah mampu mendemonstrasikan kemampuan yang dibutuhkan untuk memimpin sebuah organisasi dalam proses perancangan, implementasi, dan administrasi dari suatu solusi bisnis dengan menggunakan produk Microsoft.
  • Sertifikasi untuk Database
Setelah membahas sertifikasi untuk bahasa pemrograman, pada bagian ini akan dibahas macam sertifikasi untuk keterampilan dalam teknologi database yang banyak digunakan. Kami memilih sertifikasi untuk Oracle dan Microsoft SQl Server.

a. Oracle

Sampai sekarang perusahaan software kedua terbesar di dunia ini masih merupakan penikmat pangsa pasar terbesar untuk software database. Ini membuat sertifikasi Oracle menjadi salah satu sertifikasi yang paling populer dan banyak dicari. Laporan IDC Certified Report 2002 menyebutkan bahwa sertifikasi Oracle adalah kualitas yang paling dicari oleh pasar TI.

Dalam situsnya Oracle menyebutkan bahwa 97 dari pemegang Oracle Certified Professional (OCP) mengatakan bahwa mereka diuntungkan oleh sertifikasi tersebut, 89% merasa kepercayaan diri terkait penguasaan keahlian Oracle meningkat, dan 96% mengaku menganjurkan program sertifikasi Oracle kepada orang lain. Sementara bagi perusahaan yang memiliki pegawai yang telah tersertifikasi, Oracle mengklaim bahwa berdasarkan survai perusahaan-perusahaan tersebut melaporkan penurunan waktu downtime sebesar 49%.

Untuk memenuhi kebutuhan industri akan berbagai spesialisasi keahlian dalam menggunakan teknologi Oracle, Oracle saat ini menawarkan tiga jenis sertifikasi Oracle. Setiap jalur sertifikasi dirancang untuk menguji penguasaan pengetahuan dan keterampilan dalam menggunakan teknologi Oracle untuk suatu bidang kerja tertentu seperti developer, administrator, atau Web server administrator.

Salah satu yang membuat sertifikasi Oracle menjadi salah satu sertifikat TI dengan reputasi yang tinggi adalah tingkat kesulitan untuk mendapatkan sertifikasi tersebut. Untuk setiap ujian, peserta baru dinyatakan lulus apabila skornya minimal 70 %. “Saya selalu menanyakan kesiapan setiap calon peserta ujian sertifikasi. Ujian Oracle tidak murah dan tidak mudah sehingga sayang sekali apabila harus tidak lulus,” ujar Mardjuki (Education Director, Oracle University Indonesia).

Di lain pihak hal tersebut membuat pemegang sertifikat Oracle menjadi barang langka. Di Indonesia misalnya, menurut Mardjuki baru ada sekitar 300 pemegang sertifikat jenjang OCP, sementara untuk jenjang OCM jumlah mungkin hanya sebatas hitungan jari.

b. Microsoft

Microsoft menawarkan satu jenis sertifikasi untuk penguasaan teknologi produk database andalannya, Microsoft SQl Server. Microsoft Certified DBA adalah sertifikasi yang diberikan sebagai pengakuan kemampuan merancang, mengimplementasi, dan melakukan administrasi database Microsoft SQl Server..
  • Sertifikasi untuk Office
Sebagai aplikasi desktop, Microsoft Office mungkin menjadi aplikasi yang paling akrab dengan keseharaian pekerjaan kita. Mulai dari membantu menulis surat sampai membuat perencanaan proyek. Populernya aplikasi Microsoft Office dan kemudahan pemakaiannya seringkali membuat banyak penggunanya tidak merasa perlu untuk mempelajarinya secara serius. Padahal hal tersebut mungkin berakibat pada rendahnya utilitas pemanfaatan berbagai feature yang sebenarnya disediakan oleh Microsoft Office, dan tanpa disadari membuat kerja tidak seefisien seharusnya.

Sertifikasi Microsoft Office Specialist (Office Specialist) adalah sertifikasi premium untuk aplikasi desktop Microsoft. Sertifikasi ini merupakan sertifikasi dengan standar global untuk validasi keahlian dalam menggunakan Microsoft Office dalam meningkatkan produktivitas kerja.
  • Sertifikasi di Bidang Jaringan
Sertifikasi yang paling populer di bidang jaringan adalah sertifikasi Cisco. Memang bukan rahasia bahwa Cisco merupakan pemegang pangsa pasar terbesar di bidang jaringan sampai saat ini. Selain sertifikasi Cisco, sertifikasi di bidang jaringan yang juga cukup populer adalah sertifikasi yang diberikan oleh CompTIA, Novell, dan Solaris.
  • Sertifikasi di Bidang Computer Graphics dan Multimedia
Peluang karier di bidang Computer Graphics dan Multimedia sangat luas, mulai dari designer, art director, web designer, editor, multimedia artist, visualizer, visual effect artist, dan banyak lagi. Tidak heran jika training di bidang animasi, desain grafis, desain Web, digital video, dan digital imaging ini semakin diminati.

Apa yang bisa Anda lakukan jika Anda ingin diakui sebagai ahlinya di bidang desktop publishing, animasi, digital video, atau desain Web? Tentu saja Anda bisa menempuh berbagai training dan jalur sertifikasi yang ditawarkan oleh vendor-vendor aplikasi yang bergelut di bidang multimedia ini.Beberapa vendor yang mengeluarkan sertifikasi di bidang ini adalah Adobe, Macromedia, Autodesk, dan Maya.

KESIMPULAN 

Sertifikat TI dapat meningkatkan kredibilitas seorang profesional TI di mata pemberi kerja. Bagi mereka yang sudah bekerja di bidang TI, sertifikasi memberi cara yang standar dan terukur untuk mengukur kemampuan teknis. Dengan memiliki sebuah sertifikat TI yang diakui secara global, seorang profesional TI akan memiliki rasa kepercayaan diri yang lebih tinggi terkait dengan keterampilan yang dimilikinya. Ini karena melalui proses sertifikasi keterampilan yang dimiliki sudah mengalami validasi oleh pihak ketiga, dalam hal ini lembaga pemberi sertifikasi.

Selain itu pengalaman mengikuti sertifikasi akan memberikan wawasan-wawasan baru yang mungkin tidak pernah ditemui pada saat mengikuti pendidikan formal atau dalam pekerjaan sehari-hari. Selain mampu memberikan jalan yang lebih mudah untuk menemukan pekerjaan di bidang TI, sertifikasi juga sapat membantu Anda meningkatkan posisi dan reputasi bagi yang sudah bekerja. Bahkan sertifikasi yang sudah diakui secara global ini mampu meningkatkan kompetensi Anda dengan tenaga-tenaga TI dari manca negara. Karena itu jangan heran jika sertifikasi yang telah Anda kantongi bisa lebih dihargai dibandingkan ijazah formal Anda.

Referensi :

http://irmarr.staff.gunadarma.ac.id/.../SERTIFIKASI_KEAH...
http://rezapette.blogspot.com/2013/10/contoh-sertifikasi-nasional-dan.html 

Tutorial Matematika

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | GreenGeeks Review